You are The Apple of My Eye

12.50

Poster film "You are The Apple of My Eye"

Aku ingin berbagi dengan kalian tentang apa itu cinta, hah basi kali ya. Yah dan di umurku yang sudah menginjak 25 tahun ini tentu ada yang berbeda dibanding saat usia SM dan awal kuliah. Yap, mungkin para pembaca bertanya-tanya, ngapain saya menulis ini. Begini, seminggu yang lalu saya dapat file film komedi romantis dari kawan saya, judulnya “You are The Apple of My Eye”.

Waduh bahasa inggris saya bagus, tapi denger nih judul masih bingung apa artinya, mosok apel di mataku, ckckckck. Ga urusan, yang penting tonton dulu aja. Jlep 100 menit film berlalu dan ending yang tak terduga, asemmmm air mata ngalir. Yup, nonton pas malam minggu di dalem kamar, maklum jomblo bray....!!!!

Nih film temanya biasa banget, tentang puppi love alias cinta monyet. Tapi yang ngebikin jadi ga biasa karena nih cerita diangkat dari novel. Lah nih film digarap oleh penulis novel, dan novel itu adalah autobiografi si penulis, Giddens Ko. Kebayangkan, si penulis punya cerita cinta pas SMA dan kuliah terus dia tulis, lanjut dia buat film, gokil toh...!!! Eh, ga cukup disitu, si Giddens Ko juga buat soundtrack nya, dah jangan banyak bayangin, tonton aja langsung.

Serius, setiap adegan itu menjadi sangat detil dan bermakna, Giddens Ko membuat semuanya menjadi berkesan. Yah ane maklum, karena dia pasti ngebayangin masa SMA nya gitu toh...!!! Ini film menggeser Kungfu Hustle dari singgasana sebagai film terlaris di Hongkong dan Taiwan.

Jujur aja, nih film juga ada beberapa cerita seronoknya, dari si pemain yang doyan masturbasi sampai suka bugil di dalam rumah, tapi disensor kok tenang aja, karena ini film bukan kesek-kesek.

Dari film ini ane menyimpulkan, cinta monyet memang mantap untuk diingat-ingat ya, tapi belum tentu bagus dan cocok untuk dieksekusi, hehehehe ini murni subjektivitas dan pengalaman ane aja. Karena bagi ane sendiri cinta monyet begitu membekas. Penulis sendiri ga pernah pacaran, klo HTS-an pernah lah, sampai khitbah (lamar) ditolak pun pernah, hehehe.

Pesan yang sangat kena bagi penulis adalah bahwa mencintai tak selalu harus memiliki, mampu memisahkan ego pribadi. “Terima kasih sudah mencintaiku”, “Terima kasih sudah membiarkanku mencintaimu”, hahaha bener ga ya redaksinya. Ya ntar tonton sendiri dah, ane ga bisa jelasin lebih jauh, ga seru nanti.

Adegan paling berkesan adalah saat si cewek mau mengikat rambut atas permintaan si cowok. Kenapa berkesan??? Karena hal itu pernah terjadi pada penulis dan wanita yang penuis suka, #eeeeaaaa. Wis cukup, tonton aja langsung...!!! Intinya cerita cinta monyet di sini hampir seluruh anak muda pernah merasakan, itu senjatanya mas bro...!!!

You Might Also Like

0 comments

Follow My Twitter

Flickr Images