Kenapa Aku Memilih Jadi Cowok Brewok?

13.39



Menjadi brewok bukan keiginan saya. Bahkan sudah jadi brewok sebelum ada produk penumbuh jambang wak doyok ramai di tanah air. Mungkin persisnya mulai tumbuh janggut pasca UAN SMA th 2006. Kebetulan di Taruna Nusantara harus bersih dari jenggot dan kumis bagi siswa.

Saat pengumuman kelulusan sayapun ditegur kepala sekolah saat itu Brigjend Untung Sasoro krn jenggot yang tak dipotong wkwkwkwk. Bahkan jadi materi pidato beliau 😂😂😂. Dan bertambah brewok setelah semester 6. Yang awalnya hanya jenggot biasa lalu menjadi brewok yg cepat tumbuh.

Kini dalam waktu 2 minggu brewok pas dicukur habis akan langsung lebat kembali. Males sebenarnya. Tapi mayan brewok nutup fakta lemak di leher hahahaha. Pernah sangat lebat tapi langsung disuruh ibu yang telpon jauh-jauh dari Semarang, memerintahkan wajib cukur, yo wislah anak baik gitu.

Walo harus diakui brewok kadang diidentikkan dengan berbagai kejahatan teroris khususnya pengeboman, sejatinya brewok ini adalah trend global. Saat ini brewok diartikan sebagai mature atau dewasa. Ceileh dewasa wkwkwkwk. Alhamdulillah bisa brewok tanpa obat neko-neko. Jadi aku memilih brewok karena praktis males cukur dan mengikuti trend wkwkwkwk.

You Might Also Like

0 comments

Follow My Twitter

Flickr Images